kisah-raden-kian-santang2

Raden Kian Santang

Posted on

Kisahsejarah.id, Banyak yang belum mengetahui tentang Kisah Raden Kian Santang, yang merupakan seseorang yang mempunyai peran dalam penyebaran agama islam di indonesia. Maka pada kesempatan saat ini penulis akan menulis tentang kisah Raden Kian Santang.

Raden Kian Santang

raden-kian-santang

Raden Kian Santang (Raden Sangara) sering di kenal juga dengan nama Syeh Sunan Rohmat Suci. Raden Kian Santang adalah putra dari seorang ibu yang bernama Nyi Subang Larang dengan seorang ayah yang bernama Prabu Siliwangi.

Selain itu juga Raden Kian Santang mempunyai saudara yang bernama Walangsungsang (Pangeran Cakrabuana) dan Rara Santang (yang merupakan ibu Sunan Gunung Jati).

Baca Juga : Kisah Prabu Siliwangi

Prabu Kiansantang menjadi dalem Bogor

Raden Kian Santang (Prabu Kiansantang) di angkay menjadi Dalam Bogor ke-2 pada usia yang mencapai 22 tahun.Pada saat terjadinya sebuah peristiwa upacara penyerahan tongkat pusaka kerajaan. Dan juga bersamaan penobataan Prabu Munding Kawati.
Untuk mengabadikan dan mengenang kejadian hal yang sangat sakral pada saat penobatan dan juga penyerahan tongkat pusaka Pajajaran itu maka hal itu di tulis di sebuah batu yang bahkan batu itu masih terkenal hingga sekarang yang di kenal dengan Batu Tulis Bogor yang di tulis oleh Prabu Susuk Tunggal.
Raden Kian Santang adalah seorang sinatria yang gagah dan juga perkasa, bahkan hal tidak ada satu orangpun yang dapat mengalahkan kegagahanya. Tidak hanya itu bahkan Raden Kian Santang juga sejak kecil hingga usia yang mencapai 33 tahun beliau belum tahu akan darahnya sendiri, dalam hal ini di artikan bahwa kesaktianya dan kegagahanya di seluruh pulau jawa.
Tidak hanya itu kemudian Raden Kian Santang meminta kepada ayahnya untuk mencarikan seorang tandinaga yang dapat mengalahkanya. Kemudian sang ayahpun memangil orang yang ahli mujum untuk dapat menunjukan siapa yang dan dapat menandingi Raden Kian Santang. Namun hal tidak ada seorang pun yang mampiu menunjukan kepadanya.
kisah-raden-kian-santang

Prabu Kiansantang dan Sayyidina Ali 

kemudian setelah itu ada seorang kakek  yang yang memberi tau bahwa ada seorang yang  dapat mendandingi Raden Kian Santang orang itu yaitu yang bernama Sayyidina Ali, yang tinggal di Tanah Suci Mekah.

Tidak hanya itu  kakek tersebut juga mengatakan bahwa ” Untuk dapat bertemu dengannya Sayyidina Ali, maka Raden Kian Santang harus melaksanakan dua syarat : yang pertama yaitu harus menjadi Mujasmedi terlebih dahulu di ujung kulon. Dan syarat yang kedua yaitu  harus mengubah namanya menjadi Galantrang Setra ( Galantrang yang artinya Berani, dan juga Setra yang artinya Bersih, suci).

Kemudian ketika Raden Kian Santang telah melaksanakan syrat tersebut maka beliau berangkat ke tanah suci mekah. Kemudian ketika sampai di sana Raden Kian Santang bertemu dengan seorang laki-laki yang di sebut Sayyidina Ali, namun Raden Kian Santang tidak mengetahui bahwa beliau orang yang di cari.

Pedang Dzul fikar

Kemudian Raden Kian Santang yang telah berubah nama menjadi Galantrang Setra menanyakan kepada laki-laki itu ” Apakah kau mengenak orang yang bernama Sayyidina Ali?” Galantrang Setra kepada laki-laki itu.

” iya saya kenal, bahkan tidak hanya itu saya dapat mengantarkanmu ke tempat Sayyidina Ali” jawab laki-laki itu. Kemudian setelah itu mereka melakukan perjalanan namun tanpa di sadari bahwa laki-laki itu telah meninggalkan tongkat yang kemudian di tancapkan tanpa di ketahui oleh Galantrang Setra. Kemudian setelah berpuluh puluh meter menyuruh Galantrang Setra untuk dapat mengambilkan tongkat itu.

Baca Juga :Nyi Subang Larang

Awalnya Galantrang Setra tidak mau akan tetapi laki-laki itu tetap menyuruh, ketika Galantrang Setra tidak mau mengambilnya maka tidak akan melanjutkan perjalan mereka. Karena hal itu akhirnya Galantrang Setra melakukan dan mengambil kembali tongkat tersebut.

Namun ketika sampai di sana Galantrang Setra mencabutnya dengan sebelah tangan akan tetapi tongkat tersebut tidak terlepas. Kemudian mencoba untuk mencabutnya kembali namun tidak lepas, bahkan posisi tongkat tersebut tidak berubah sama sekali.Tidak hanya itu bahkan telah mencoba dengan sekuat tenaga bahkan menggunakan tenaga batin juga. Akan tetapi hal itu tidak dapat memberikan hasil tongkatnya tetap saja tak dapat tercabut.

Setelah mengetahui bahwa laki-laki yang di temuinya adalah Sayyidina Ali. Kemudiaan Galantrang Setra kembali pulang ke Tanah Jawa dan meninggalkan Mekkah dan di sana beliau bingung dan tak tau arah. Karena hal itu kemudian Galantrang Setra kembali lagi ke Mekah untuk mencari Sayyidina Ali dan dengan niatan untuk belajar agama islam. Kemudian selama 20 hari beliau mempelajari agama islam.

Baca Juga : Kerajaan Cirebon Larang

Dan kemudian kembali pulang ke tanah Sunda dan ke rumah ayahnya yaitu Prabu Siliwangi yang kemudian menceritanakan pengalamanya dan apa yang telah terjadi. Dan tidak hanya itu saja Galantrang Setra meberitahukan ayahnya bahwa dia telah masuk islam dan ingin mengajak ayahnya untuk masuk islam juga.

Adapun kisah pertemuan dengan Sayyidina Ali ini merupakah kisah yang perlu pehaman lebih lanjut, baik secara ilmu maupun secara Seperitual maupun ilmu logika, Penkajian Ulang Tentang Kisah ini pun harus di lakukan dengan dasar perbedaan Zaman yang ada. Masa Sayyidina Ali dan Raden Kian santang ini Mempunyai Rentang waktu Cukup Jauh. Tetapi Jika Allah berkehendak Bukan Hal Yang musatahil Bahwa Hal ini bisa Saja Terjadi. wallahu ‘a’lam bishawab